Monday, 31 May 2010

Konvoi Gaza: Umat Islam Patut Malu!


Hari ini satu peristiwa berdarah telah berlaku iaitu tragedi konvoi bantuan kemanusiaan ke Semenanjung Gaza di mana dilaporkan 16 orang aktivitis pro-palestin terbunuh manakala ramai yang cedera. Konvoi yang bertolak dari Turki itu telah diserang oleh komando tentera Israel laknatullah dalam perairan antarabangsa iaitu kira-kira 65km dari perairan Gaza. Konvoi tersebut yang juga disertai oleh beberapa NGO dari Malaysia diketuai oleh seorang warga turki, Bulent Yildirim.

Serangan yang memang sudah dijangka itu bagiku tidak mengejutkan. Sebelum ini pun Israel telah memberi amaran untuk menghalang konvoi tersebut dari sampai ke Semenanjung Gaza walau dengan apa cara sekalipun. Dan hari ini serangan itu memang terjadi dalam melakar sejarah dunia.

Namun bukan itu yang bermain dibenak fikiranku. Jauh disudut hatiku, tertanya-tanya dimanakah tentera-tentera negara islam yang sepatutnya mengiringi konvoi itu untuk rakyat Palestin di Semenanjung Gaza? Adakah kerana perlu berdepan dengan tentera Israel, masing-masing membatukan diri?

Konvoi itu hanya diketuai oleh seorang presiden sebuah yayasan kecil untuk membantu rakyat palestin yang sehingga hari ini hidup dalam kandang Israel. Mereka dinafikan sebuah kehidupan yang aman, bebas dan peluang-peluang hidup sedikit demi sedikit ditutup. Malah tanah air mereka semakin hari semakin mengecil. Rumah-rumah dan ladang-ladang milik rakyat palestin dimusnahkan untuk dibina penempatan haram baru yahudi.

Usaha seorang umat islam yang berjiwa mulia tersebut hanya dipandang sepi oleh negara-negara Islam. Hanya negara Turki yang dilihat cuba untuk membantu mereka. Namun negara arab lain seperti Arab Saudi, Qatar, Syria, Jordan dan sebagainya hanya memandang kosong konvoi tersebut walhal rakyat palestin adalah berbangsa arab, bukan berbangsa Turki. Begitu juga negara-negara Islam lain. Malaysia yang mengaku sebagai sebuah negara Islam yang hebat pembangunannya hanya membisu seribu bahasa.

Dan apabila serangan telah berlalu, masing-masing cuba menjadi hero dengan mengutuk tindakan zionis jahanam itu. Malah Liga Arab dengan segera mencadangkan diadakan mesyuarat tergempar untuk membincangkan tragedi itu. Masing-masing berlumba-lumba cuba menjadi jaguh untuk menyelamatkan konvoi tersebut. Cukup dramatik dan menjadi lakonan itu. Walhal sebelum konvoi tersebut diserang, apakah ada tindakan dari mana-mana pihak untuk melindungi mereka?

Umat Islam Patut Malu!

Umat islam patut malu atas tragedi ini. Masing-masing lebih mementingkan diri sendiri, negara sendiri, perut sendiri berbanding saudara seagama kita di sana. Kerana apa? Kerana agama telah dibuang sejauh-jauhnya dari hidup mereka. Agama hanya dipandang seperti sehelai baju, yang akan dipakai bila sesuai dengan majlis atau tempatnya.

Namun bila menjalani kehidupan, menyusun dan mentadbir negara, menjana ekonomi, menggubal dasar dan sebagainya, agama ditinggal jauh-jauh dari menjadi bahan rujukan dan ukuran standard. Ideologi-ideologi rekaan manusia seperti liberisme, sekularisme, nasionalisme, kapitalisme dan komunisme menjadi rujukan utama dalam kehidupan. Agama hanya digunakan bilamana mahu dihalalkan atau diharamkan sesuatu mengikut serakah nafsu durjana masing-masing.

Itulah umat islam hari ini. Menyalak bila diketuk, membatu bila yang lain pula diketuk. Cukup mementingkan diri sendiri. Inilah hasil didikan daripada sistem-sistem dan dasar-dasar yang digubal oleh ideologi-ideologi manusia, yang sebenarnya hanyalah jarum-jarum yahudi laknatullah untuk menghancurkan umat islam.

Justeru itu, marilah kita kembali kepada Al-Quran dan As-sunnah, yang telah diwariskan oleh Baginda Rasulullah kepada umat Islam. Berdampinganlah dengan para ulama-ulama yang benar-benar ingin membawa umat islam ke jalanNya. Jatuhkanlah para pemimpin yang gila rasuah, lembu kepada zionis yahudi. Kerana masih belum terlambat untuk kita merubah hari esok yang lebih baik dan adil untuk umat islam sejagat.

Friday, 28 May 2010

Fitnah: Menjadi Lumrah Di Akhir Zaman

Fitnah, satu perbuatan yang pada mata aku bermaksud pertuduhan yang direka-reka untuk menjatuhkan seseorang. Sejak bermulanya sejarah Islam, fitnah ke atas Islam dan penganutnya terus dilemparkan, khususnya kepada mereka yang mendokong agama yang benar ini. Bermula di zaman Rasulullah, baginda difitnah sebagai ahli sihir, pengkhianat dan pembelot kerana menyebarkan kalimah Allah di muka bumi ini. Seterusnya di zaman sahabat-sahabat apabila mereka dituduh dan difitnah sebagai gila kuasa. Sehingga kini, fitnah dijadikan sebagai senjata oleh musuh-musuh Islam untuk menggambarkan Islam sebagai agama yang teruk dan menganjurkan keganasan.

Teringat aku kepada satu dokumentari yang bertajuk ' Inside Islam ', yang digarap oleh barat di saluran 555 History di astro. Dokumentari yang menceritakan bagaimana islam mula berkembang hingga kini. Satu usaha yang baik dalam proses memperkenalkan Islam ke seluruh dunia walaupun kebanyakan kenyataan dan ahli penal dalam dokumentari tersebut datang dari nama-nama yang telah banyak menimbulkan kontroversi seperti Aminah Wadud. Namun aku tidak hairan kerana ia terhasil di Amerika Syarikat. Tetapi yang amat menarik perhatianku adalah, di dalam dokumentari tersebut masih terdapat unsur-unsur fitnah terhadap Islam.

Contohnya mereka memaparkan beberapa insiden yang didakwa didalangi oleh pelampau Islam tanpa dinyatakan mengapa ia berlaku. Turut disentuh isu Palestin yang hanya menayangkan peristiwa pengeboman bas di dalam kawasan Israel. Mengapa tidak ditayangkan peristiwa penyembelihan warga-warga Palestin di kem-kem pelarian, pengeboman wilayah Palestin dan yang terbaru di Gaza? Adakah hanya kerana mahu menghormati pihak Israel dan Amerika yang menaja rancangan tersebut melalui agen-agen mereka?

Di Malaysia juga tidak terkecuali. Drama yang sama juga berulang. Kita dapat melihat bagaimana sesuatu perkara dimanipulasi oleh pihak pemerintah dalam mencapai objektif mereka. Media massa seperti TV1, TV2, radio-radio, Utusan Malaysia dan sebagainya menjadi senjata ampuh mereka dalam merealisasikan hasrat pemerintah. Dan mangsanya tidak lain tidak bukan adalah seteru mereka, parti-parti pembangkang dan kepimpinannya.

Contohnya kes fitnah terhadap Tn Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat dalam isu beliau menyatakan ahli UMNO tidak masuk syurga. Riuh satu Malaysia, baik menteri, pemimpin politik, pensyarah universiti dan sebagainya termasuk Majlis Fatwa Kebangsaan menyatakan beliau bersalah kerana mengeluarkan kenyataan sebegitu. Masing-masing dengan lantang bersuara hanya kerana berkiblatkan laporan yang dikeluarkan oleh akhbar-akhbar arus perdana. Beliau sedikit pun tidak diberi peluang membuat penjelasan, seperti isu-isu sudah yang akhirnya hanya disenyapkan kerana tahu, ia hanya fitnah semata-mata. Mengapa ini terjadi?

Siapakah Nik Abdul Aziz ini?


Seluruh Rakyat Kelantan mengenali beliau sebagai seorang menteri besar yang amat dihormati dan disanjung tinggi. Bukan kerana pangkatnya tetapi kerana pemikiran dan ilmu yang ada padanya. Seorang ustaz di Kelantan yang pernah aku temui pernah berkata beliau menganggap Tuan Guru sebagai anugerah dari Allah kerana perjuangannya dalam menegakkan agama Allah di sana. Perjuangan yang bukan hanya sekadar retorik untuk meraih sokongan tetapi kerana tugas dan tanggungjawab yang diamanahkan. Bayangkan, dalam usia dan kudrat di hujung usia, beliau masih lagi berjuang. Selain menjalankan urusan pentadbiran di Kota Darul Naim, beliau juga tanpa rasa bermegah dan bongkak, duduk bersama-sama rakyat jelata di pagi Jumaat untuk berkuliah soal agama di Dataran Ilmu di Bandaraya Kota Bharu. Amat senang untuk didekati, berjabat tangan dan berbincang sama ada di rumah beliau sendiri atau pejabat.

Namun mengapa beliau dilayan sebegini rupa, difitnah, didiskriminasi walaupun bergelar seorang Menteri Besar? Hanya satu sebab, beliau hanya berpegang kepada yang benar dan menolak kepada yang menyimpang dari Islam. Bukan kerana susuk tubuhnya, tetapi kerana pemikiranya yang tajam dan kritis dalam menganalisis setiap apa yang berlaku dan yang dilakukan oleh pihak pemerintah.

Aku terfikir, bagaimanakah penfitnah-penfitnah yang kini bertepuk tangan di dunia, akan diseksa diakhirat kelak. Semoga mereka mendapat petunjuk sebelum malaikat maut datang menjemput. Sekian, terima kasih.

Wednesday, 26 May 2010

Apabila Butakan Mata, Pekakkan Telinga..

Dunia hari ini memperlihatkan kepada kita, begitu banyak kerosakan, kemungkaran, kemaksiatan dan kekufuran yang berlaku. Bukan sahaja di negara-negara kafir, malah lebih meluas di negara Islam sendiri. Tidak terkecuali negara kita, Malaysia bumi tercinta.

Isu gejala sosial yang telah lama membarah dalam kalangan masyarakat sehingga kini masih ditakuk lama. Masalah pelacuran, buang bayi, sumbang mahram, rogol, ragut dan kecurian masih lagi berleluasa dan semakin parah. Berapa ramai yang sehingga hari ini, tidak mengenali ibu bapa semenjak lahir mengenal dunia fana.

Itu belum dibuka tirai rumah kebajikan dan warga emas, yang rata-rata semakin ramai penghuninya. Habis sepah, madu dibuang. Dikala muda, perit, perih mencari sesuap nasi untuk sang anak. Namun bila dikala penhujung usia, menghabiskan masa merenung, menunggu kasih anak. Malah ada yang diperlakukan seperti binatang, seolah-olah mereka langsung tiada harga, Padahal di tapak kaki merekalah syurga sang anak. Hingga akhirnya, menghembuskan nafas terakhir di samping rakan-rakan yang senasib dengannya.

Namun dunia hari ini memperlihatkan kepada kita, semua itu hanya seperti sebuah drama. Ditayang, hanya untuk memenuhi slot, yang akan menaikkan ranking dan menjulang trofi tayangan terbaik. Hakikatnya masalah-masalah itu masih tidak selesai, malah makin merebak, makin membarah. Yang ternoda terus dinoda, yang menangis terus menangis, yang hitam terus menghitam.

Kemanakah satu umat yang amat mulia itu?

Kemanakah satu umat yang gagah berani itu?

Kemanakah satu umat yang bersuara benar itu?


Yang dikatakan membawa cahaya ilahi itu?


HILANG! Hilang entah kemana. Nama-nama umat itu semakin bertambah namun tidak kelihatan susuk tubuhnya. Menara-menara masjidnya semakin meninggi namun syiarnya semakin menjunam. Yang ada hanyalah cebisan-cebisan yang terus berjuang, cuba untuk membina kembali umat itu.

Umat apakah itu?

Itulah UMAT ISLAM hari ini. Bayinya lahir di dalam keluarga maksiat. Zaman kanak-kanaknya buas bermain di taman-taman kelalaian. Zaman remajanya terkinja-kinja di pesta konsert. Zaman rumah tangganya bergelumang dengan dosa. Dan zaman tuanya pengunjung setia joget dangdut. "HAHAHA!" ketawalah mereka, mereka si pemusuh umat itu. Hari ini pakaian musuh adalah pakaian umat itu. Hari ini makanan musush adalah makanan umat itu. Hari ini amalan musuh adalah amalan umat itu. Masakan tidak gembira musuh umat itu?

Mengapa Begitu?

Semuanya apabila masing-masing membutakan mata, memekakkan telinga, membisukan mulut. Tiada lagi amal makruh nahi mungkar. Pemerintah memenuhkan perut kroni dan keluarga. Sehingga alpa tugas dan amanah menjaga agama, bangsa dan negara. Tidak cukup itu, barang tugas dan amanah digadai dan diperdagangkan. Agama dinoda sedahsyat-dahsyatnya. Tidak cukup hudud ditolak, ditendang, dihina, arak pula didagang bebas. Bahkan najis judi pula dihalalkan. Bangsa bumiputra, seperti mengemis di negara sendiri. Yang minoriti pula dianak tirikan, didikminasi, apabila berlainan pangkah undinya. Negara semakin hari semakin mengecil. Digadai sana, dilelong sini. Pulau Batu Putih, Blok minyak di Serawak dan terbaru cebisan tanah di Singapura.

Akhirnya agama yang rugi, rakyat menderita dan negara tergadai. Kerana masing-masing terus memejamkan mata, memekakkan telinga, mengunci mulut serapatnya. Kebenaran di cat sebagai kebatilan manakala kebatilan disanjung beralas baldu sutera. Hakikat yang hak hanya dipandang dan didengar tak ubah seperti drama. Manakala kejijikan batil dipejamkan, ditulikan, didiamkan.

Ya! Hari ini anda masih mampu ketawa. Masih mampu bersuka ria. Masih mampu bergurau senda. Namun nantilah, satu saat di mana, tiada lagi jalan keluar, tiada lagi U-turn, tiada lagi hitam dan putih. Yang ada hanyalah neraca Nya. Bersedia untuk menimbang, menyukat. Yang akan menjadi penentu hidup abadi kita, sama ada bertemankan para nabi, sahabat-sahabat, solehin, syuhadah dan bidadari atau meraung-raung bersama jin dan syaitan. Hanya kerana kita butakan mata, pekakkan telinga, bisukan lidah. Sekian, salam.

Monday, 24 May 2010

Institusi Musibah

Di petik daripada Harakahdaily Ruangan Catatan Wartawan,2/11/09

"...pasti kamu sangka Allah membenci dirimu kerana menurunkan bermacam ujian."


Kadang-kadang ujian silih berganti, pasang-surut tanpa henti membuatkan saya pernah bertanya apakah sebab dilahirkan ke dunia ini. Adakah untuk merasai kesakitan dan 1000 kepayahan mendatang?

Kata-kata itu terpacul tatkala, saya masih cukup naif agama dan kosong jiwa. Lantas, bertanya kepada seorang tua, di sebuah warung, berhampiran rumah bujang saya kira-kira 15 tahun lalu.

"Azamin...pasti kamu sangka Allah membenci dirimu kerana menurunkan bermacam-macam ujian. Jangan bersangka buruk kepada tuhan," kata lelaki beruban, lewat usia 50an itu, membuatkan saya tertunduk.

"Muhammad, kekasih Allah itu dibaling batu, dilempar najis dan kakinya terpijak duri-duri yang sengaja di letakkan di tepi jalan. Giginya patah dan pipinya berdarah sewaktu perang.

"Pernah disihir dan usaha untuk membunuhnya tidak pernah surut. Lawannya sentiasa mengejek dan menghinanya.

"Lalu adakah ujian-ujian itu tanda Muhammad itu dibenci dan dipinggirkan Tuhan?" soalnya lagi dan kali ini air mata saya mula bergelinangan.

Dan dialog itu, terus menerkam sanubari, bilamana saya dihurung musibah. Kadang-kadang saya merasa penat dan adakalanya hampir putus asa. Sebabnya, tak jemu-jemu ujian dan masalah hinggap dalam kehidupan.

Bila saya mengaji dan terbaca terjemahan surah Al-Baqarah, ayat 155, barulah hati saya reda dan tenang semula.

"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa (kematian) serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar:"

Saya bertanya lagi kepada pakcik itu, kenapa orang lain bahagia, kaya, berjaya dan hidup aman makmur berbanding saya.

"Sebenarnya kamu lihat dengan mata kepala bukan dengan mata hati...lantas apa yang dilihat hanya zahir semata-mata. Kejayaan, kekayaan dan kebahagiaan mereka dinilai dengan apa yang ada di depan mata kamu.

"Kamu tidak tahu di sebalik semua itu. Hutang keliling pinggang, penipuan, kesakitan, kepayahan dan ujian-ujian yang dihadapi mereka. Dan tidakkah Azamin tahu, ujian paling bahaya adalah ujian kesenangan!

"Jika kita sakit serta susah, kita mengadu dan menyebut Allah tetapi bila sihat dan senang, adakanya kita lupa dan alpa..." katanya membuatkan saya terdiam seketika.

Ya benar, kita sentiasa lupa pada-Nya tetapi Allah tidak pernah lupa dan tinggalkan kita, apatah lagi di kala berlaku kesulitan dan kepayahan.

Kira-kira enam tahun lalu, saya menerima panggilan bahawa bapa saudara saya meninggal dunia di utara. Berat sungguh ujian ketika itu. Sudahlah sayu dan pilu, saya yang 'kurang' harta ini pula bercampur-baur antara mahu pergi ataupun tidak menziarahi jenazahnya yang juga merupakan adik kepada bonda tercinta.

Saya di Kuala Lumpur, ibu di Negeri Sembilan dan jenazah arwah di Kedah sana. Kocek, cukup-cukup tampung perjalanan pergi sahaja. Kereta juga uzur. Saya bertawakal dan berserah diri bulat kepada Allah. Niat saya untuk membawa ibu, dan mengadap arwah buat kali penghabisan.

ImageDalam perjalanan, hati cukup resah tanpa disedari ibu, isteri yang sedang menyusukan anak sulung. Apakah sampai di sana nanti, saya akan mengemis atau meminta-minta belas ihsan mendapatkan wang untuk 'tambang' pulang.

Ya Allah, saya berdoa, jauhilah diri saya melakukan sebarang aib dan malu dimuka keluarga.

Selesai pemakaman jenazah, saya ditepuk seorang hamba Allah (pun sudah meninggal dunia empat tahun lalu) sambil bersalam dengan saya.

"Nah, wang belanja sedikit untuk Azamin. Pakcik dah pasang niat bila nampak Azamin tiba subuh tadi. Pakcik tahu Azamin pun susah payah datang sini..." katanya menyebabkan saya menangis termanggu-manggu.

Sangka orang, saya sayu menghadapi pemergian bapa saudara tetapi, saya cukup pilu kerana di sebalik kepayahan dan kerisauan, Allah 'menjawab' keresahan dan kerisauan saya dengan bantuan yang tidak diduga.

...

Azamin

--------------------------------------------------------------------------------------

Satu kisah yang cukup baik untuk kita renungkan. Di mana musibah yang datang sering kali kita lihat sebagai bala semata-mata. Malah ada di antara kita yang sanggup mencerca dan menghina Allah kerana musibah yang melanda. Namun tanpa kita ketahui, ia sebenarnya adalah satu institusi untuk membentuk kita menjadi hamba Allah yang sebenar-benarnya.

Kisah diatas diceritakan oleh seorang hamba yang berjuang di jalanNya. Lihat bagaimana seorang hamba Allah yang berperang terpaksa membuat pilihan yang cukup memeritkan dek kerana ujian yang mendatang. Bukan sekali, bukan dua kali malah sudah berbilang kali ujian mendatang. Aku cuba untuk membayangkan, bagaimanakah jika aku berada di tempat beliau. Apakah keputusan yang akan aku pilih?

Inilah yang dikatakan musibah sebagai satu institusi yang mengajar kita sedar siapakah diri kita. Membuatkan kita mengakui milik siapakah diri, nyawa, harta yang ada di sekeliling kita ini. Ia menjadi medan untuk mengukur tahap kekuatan iman yang ada pada diri kita. Di saat kita ditimpa musibah, dengan siapakah kita bergantung? Di manakah tempat kita mengadu? Inilah yang membuatkan kita sedar dan mengerti, hidup kita di dunia ini adalah milik Allah. Dia lah tempat kita mengadu dan bergantung. Semuanya datang dariNya dan akan kembali kepadaNya.

Setiap apa yang hadir hari ini hanyalah pinjaman dariNya. Tubuh badan yang sihat, akal fikiran yang cerdas, keluarga yang bahagia, harta yang melimpah ruah dan seumpamanya hanyalah sedikit dari nikmat yang Allah kurniakan. Namun setiap daripada itu perlu dijaga sebaik-baiknya, kerana akan dihisab kembali di akhirat kelak. Bagaimana kita menggunakannya, sumbernya dan lain-lain akan disoal, diberi penghakiman. Semua itu akan menentukan sama ada kita di syurga atau pun ke neraka. Nauzubillah...

Oleh itu, janganlah sesekali kita mengeluh dan berputus asa dalam menghadapi ujian dan dugaan. Lebih-lebih lagi apabila kita bergerak dan bekerja untuk agama Allah. Kerja-kerja jihad, dakwah, tarbiah dan jemaah amat memenatkan dan menjerihkan dengan tentangan dan asakan dari musuh-musuh yang cemburu dengan keindahan Islam. Tetapi jangan kita lupa, Allah sentiasa ada di sisi hamba-hambaNya.

Taktikal Vs Seni



Kejuaraan Piala Juara-Juara Eropah musim 2009/2010 melabuhkan tirainya dengan Inter Milan berjaya merangkul piala kejuaraan dalam perebutan dengan Bayen Munich. Inter Milan terpaksa menelan penantian 45 tahun untuk merangkul kejayaan berganda setelah memenangi dua lagi piala dalam Serie A iaitu piala itali dan liga itali. Kejayaan ini hadir setelah kelab tersebut dikendalikan oleh seorang pengurus TAKTIKAL, Jose Mourinho.

Jose Mourinho merupakan seorang pengurus bola sepak yang cukup dikagumi dalam merancang taktikal pasukan. Chelsea dan Porto merupakan beberapa kelab yang berjaya dikemudi oleh beliau arena bola sepak Eropah. Walaupun sering berpindah dari satu kelab ke satu kelab yang lain, namun beliau berjaya mengemudi setiap pasukan yang dikendalikannya memenangi kejuaraan. Namun tidak ramai yang menyukai cara beliau yang dikatakan tiada seni permainan bola sepak.


Louis Van Gaal juga merupakan pengurus pasukan Bayen Munich. Seorang yang dikatakan mempunyai jiwa pemain bola sepak. Seorang pemain Bayen Munich, Van Bommel menyatakan Louis merupakan seorang yang akan melatih pemain lebih kepada seni permainan bola sepak. Bommel juga yang merupakan bekas anak didik Mourinho tidak menyukai cara Mourinho yang lebih kepada tektikal.

Taktikal Vs Seni

Best mengulas padahal tak tengok pun perlawanan dorang sebab sibuk dengan study untuk exam.. hehehe.. Namun Sejarah tetap sejarah. Bagi aku, ini merupakan perjuangan antara taktikal vs seni. Bagaimana dua elemen yang berbeza menjadi teras kepada momentum kepada pejuang-pejuangnya dalam mengharungi perjuangan. Bagaimana dua elemen ini menjadi penentu kepada kejayaan atau kegagalan dalam perjuangan.

Taktikal, merupakan suatu yang cukup dipandang enteng oleh kebanyakan masyarakat mahupun pejuang kini. Mengapa? Kerana masing-masing lebih mengagungkan semangat, slogan dan kata-kata yang kebanyakannya lahir dari retorik-retorik khayalan. Sehingga kadang kala taktikal dipandang sepi dan dibuang dari pertimbangan pemikiran. Merasakan dengan kata-kata semangat, slogan dan ucapan berapi-api sudah cukup untuk memenangi pertarungan, peperangan dan perlumbaan nanti.

Sistem, strategi, pelan, perancangan dan seumpamanya merupakan inti pati kepada taktikal. Manakala semangat, kata-kata slogan, impian merupakan inti pati dalam seni. Orang yang selalu bermain dengan taktikal selalunya berada di belakang tabir, bergerak secara senyap, kelihatan lemah, bodoh, tidak berupaya, kolot malah ada kala dituduh pengecut, penakut dan bacul. Berbeza dengan sang pengamal seni, dilihat bersemangat, segar, kuat, berani, bijak dan hebat. Namun sejarah telah membuktikan, ramai sang pengamal seni akan tersungkur dalam peperangan dek kerana kurangnya kelengkapan, perancangan yang teruk dan akhirnya dipandang hina baik musuh mahupun ahli pejuang lain.

Namun hakikatnya kedua-dua elemen ini amat penting dalam mengembeleng sesebuah organisasi sama ada kelab, persatuan, negara mahupun dunia. Contoh yang paling nyata, Al-Quran yang diturunkan Allah kepada manusia merupakan gabungan ayat-ayat semangat dan inti pati-inti pati taktikal. Kitab yang menjadi panduan sekalian umat Islam itu bukan sahaja dimuat dengan kata-kata semangat, malah penuh dengan elemen-elemen taktikal seperti dalam surah As-Saff, Al-Imran, Al-Hujurat dan sebagainya. Begitu juga The Most Integrated People, Rasulullah dan mencorak sunnahnya. Baginda bukan sahaja bijak dalam berpidato, bersyair, berkata-kata semangat malah turut cemerlang dalam merancang pelbagai taktikal seperti dalam Perang Badar, Perang Uhud, Perang Khandak, peristiwa Hijrah dan seumpamanya.

Kita lihat di dalam peristiwa Hijrah umpamanya, bagaimana baginda merancang perjalanan hijrah baginda ke Yatrib pada masa itu. Bermula dengan proses membuat perancangan. Rasulullah telah keluar ke rumah sahabatnya, Abu Bakar diwaktu tengahari untuk menyembunyikan pergerakannya. Ini kerana masyarakat arab pada masa itu akan tidur pada waktu tengahari kerana suhu yang tinggi di kawasan tersebut. Seterusnya semasa peristiwa hijrah berlangsung di mana Rasulullah ke selatan Mekah terlebih dahulu, walhal Yatrib berada di utara Mekah. Malah digunakan segerombolan biri-biri untuk menghapuskan jejak kuda rasulullah. Ini adalah untuk mengelirukan kumpulan kafir Quraish yang berniat untuk membunuh baginda. Seterusnya baginda menggunakan jalan di pesisir Laut Merah yang jarang dilalui orang untuk mengelakkan pertembungan dengan pengintip dan pembunuh upahan kafir Quraish.

Ini memperlihatkan kepada kita, betapa kedua-dua elemen iaitu taktikal dan seni memainkan peranan dalam kejayaan peristiwa hijrah. Rasulullah menggabungkan kedua-dua elemen tersebut dengan tepat dan betul dan inilah merupakan kunci kejayaan baginda dalam perang-perang yang berlaku pada tahun-tahun berikutnya. Taktikal memainkan peranannya dalam menyediakan dan memenuhi keperluan organisasi tersebut untuk menang manakala seni menjadi pelengkap dan pemangkin kepada persediaan-persediaan yang telah dijalankan.

Justeru itu, setiap saf kepimpinan dalam mana-mana organisasi amat memerlukan dua elemen ini. Jika salah-satu tercicir, tunggulah kehancuran dan keruntuhan organisasi tersebut. Sekian, Wassalam.

Saturday, 22 May 2010

Kualiti Khutbah Jumaat Hari Ini Jatuh: Mengapa?

Khutbah jumaat minggu ni kat masjid dekat IPG aku bertemakan "Cukai". Masjid tempat jumaat itu merupakan sebuah masjid di dalam sebuah sekolah menengah. Maka ramailah dalam kalangan sang pendengar itu adalah para pelajar.

Tok khatib mula menghuraikan apakah itu cukai dalam sesebuah negara dan kepentingannya. Secara keseluruhannya, dapatlah aku simpulkan, khutbah hari ini adalah merupakan satu kempen membayar cukai. Ahli jumaat diterangkan akibat daripada melewatkan proses membayar cukai. Seolah-olah cukai merupakan sesuatu yang paling wajib ditunaikan hari ini.

Aku cuba menilai dan membuat sedikit pemerhatian. Oleh kerana ramai dalam kalangan sang pendengar itu adalah pelajar, ramai yang hanya mengangguk-ngangguk dalam dunia masing-masing. Sebilangan yang mendengar sepintas lalu, masuk di telinga kanan keluar di telinga kiri. Masakan tidak, tajuk khutbah pun sudah lari dari dari dunia mereka. Tambahan pula isi khutbah cukup lemah, hanya membincangkan apa itu cukai, mengapa perlu dibayar cukai dan kesan tidak membayar cukai.

Pada hematku, tema cukai masih boleh digunakan namun mestilah penghuraiannya cukup baik dan memenuhi tahap dan kefahaman para pendengar sama ada kanak-kanak, pelajar, remaja, ibu bapa dan warga emas. Contohnya ciri-ciri cukai menurut islam, sumbangan cukai dalam pembangunan islam, syarat-syarat cukai dalam islam dan seumpamanya. Oleh yang demikian, ahli jumaat dalam melihat bagaimana islam membentuk kehidupan.

Namun hari ini kebanyakan khutbah hanya memenuhi telunjuk pemerintah. Apabila terdapat kempen-kempen negara seperti kempen kesedaran kebersihan, H1N1, hari merdeka dan seumpamanya, khutbah jumaat menjadi salah satu cara untuk menyampaikannya. Memang diakui, isu semasa boleh dimasukkan. Namun pada pandanganku, isu-isu yang dimasukkan mestilah bersifat sejagat dan lebih keutamaannya terhadap umat islam. Masalah penindasan terhadap umat islam, isu keadilan, isu akidah, isu keruntuhan akhlak dan sebagainya lebih utama dari membincangkan isu-isu remeh seperti cukai, buah-buahan tempatan, gotong-royong dan seumpamanya.

Justeru itu, menjadi tanggungjawab kepada pihak berwajib dan berkenaan untuk meningkatkan kualiti khutbah. Jangan lah mempersia-siakan perhimpunan umat islam setiap minggu ni dengan perbincangan yang remeh-temeh, jumud dan sempit skopnya. Ingatlah, Allah telah menyediakan satu neraka khusus kepada mereka yang menguruskan agamanya mengikut kepentingan tertentu, telunjuk hawa nafsu dan sunnah syaitan.

Thursday, 20 May 2010

Salahkah Aku Teman? Tolonglah Jawab...


Salam tengah malam.. Dari tadi lagi (19/5) sejak lepas exam nak update blog tapi tah kenapa takde hati nak tulis. Banyak yang bermain di minda, bergodak di hati namun tak satu yang menarik hati. Membuat diri terasa terawang-awang antara suka, duka, cinta, rindu, sayang dan macam-macam lagi perasaan yang mendatang.

Lebih kurang seminggu, aku cuba lari dari persoalan ini. Lari untuk aku memberi ruang untuk peperiksaanku. Semua berkisar kepada hakikat yang dibincangkan hari itu. Hakikat yang telah banyak disebut-sebut sebelumnya. Aku cuba untuk bertahan, cuba memekakkan telinga, matikan hati dari hakikat itu. Namun akhirnya aku rasa, cukup lah untuk setakat ini..


" Dia rasa fed up dengan sistem yang kau buat,"

" Ramai yang fed up dengan sistem yang kau buat,"

" Dia jadi camni sebab fed up dengan sistem kau,"

" Fahmi jangan buat banyak sistem kat adik-adik,"

" Mu naik jangan buat sistem dah la,"

Untuk sekalian kalinya, aku jua sendiri memujuk hati yang rasa cukup perit, menelan setiap kata-kata itu. Terngiang-ngiang di telinga, menusuk hati, benak yang berfikir, "Salahkah aku?". Salahkah aku, menjalankan tanggungjawab aku apabila diberi amanah itu? Salahkah aku apabila cuba bagi yang terbaik untuk amanah itu? Salahkah aku teman? sahabat?

Seolah-olah semua itu hak aku, milik aku, keputusan aku dalam menentukan sama ada ia diluluskan atau sebaliknya. Inikah yang dinamakan sepakat? Bila baik sama-sama bergembira namun bila ada kelemahan, aku yang dibebankan? Salah akukah teman? Tolong sangat-sangat jawab!

Hakikatnya aku tidak pernah membuat keputusan itu sendirian. Aku hanya mencadang, dan sepakat yang meluluskan. Mencadang apa yang telah aku fikirkan yang terbaik. Namun mengapa, mengapa bila ada kelemahan, kekurangan, aku yang dibebankan?

Hak akukah sistem itu? Hak akukah sistem ini? Setelah diputuskan bersama, masih hak akukah sistem itu dan ini? Bila aku mohon dibincangkan, jawapannya, aku jalankan dahulu, maklumkan kepada mereka. Dan akhirnya aku dibebankan?

Aku buntu memikirkannya. Aku buntu dalam mencari keputusan untuk persoalan ini. Adakah memang ini jalanku? Adakah ini hakikat perjuanganku? Jawablah teman.. Tolong jangan biarkan aku tertanya-tanya begini.. Jika salah, katakan salah. Jika silap, katakan silap. Jika mahu aku berhenti, cakapkan saja.. Biar cukup aku di sini. Tidak lagi menyiksa siapa-siapa, untuk menerima apa pun dariku.

Aku tak kesah, aku mengerti, aku memahami... Bahawa hidupku bukan untuk dikongsi, dimengerti oleh sesiapa pun. Aku tak memaksa untuk menerima apa pun dari ku. Aku tidak memaksa untuk siapa-siapa memberi juga kepadaku. Telah biasa aku memujuk sendiri. Telah biasa aku memberi sesuatu untuk diri sendiri. Telah biasa aku berkongsi dengan diri sendiri sahaja. Namun jangan menyiksaku begini..

Jika tidak mahu, minta sahaja aku pergi.. Jika dah puas, minta sahaja aku pergi.. Jika dah tak memerlukan, minta sahaja aku pergi.. Akan ku pergi.. Tak usah berdalih-dalih lagi.. Kamu hanya menyusukku dengan perit, sakit.. Biarlah aku pergi... Jika itu yang terbaik buat kalian..

Aku tidak kesah lagi hidup dalam duniaku. Kerana memang sudah biasa hidupku di situ. Jangan seksa ku, jangan ganggu aku, jangan salahkan aku lagi.. Dan jangan minta aku datang lagi ke dunia kalian, membina sistem itu atau ini.. Aku sudah serik, aku sudah penat..

Monday, 17 May 2010

Keutamaan: Antara Dakwah Atau Peperiksaan..

Salam.. Dua-tiga hari ni aku sibuk dengan study untuk exam hari rabu ni.. dah dua subjek dapat cover. Tinggal tiga lagi. Insya Allah hari ni nak cover tajuk BDT untuk exam rabu ni.

Kehidupan Pejuang



Dalam sibuk-sibuk study ni, aku kurang menumpukan kerja-kerja perjuangan aku. Hari jumaat lepas last works aku buat untuk perjuangan ini. Seharian dari pagi hingga malam, berbincang dengan sahabat-sahabat, berbincang dengan ustaz dan membuat survey tempat untuk satu program diakhir cuti nanti. Selepas itu aku terus menumpukan kerja-kerja study aku.

Namun tah mengapa, hati dan jiwa ini masih meronta-ronta untuk terus berjuang. Seperti satu bisiskan, mengajak aku untuk berfikir dan merancang perancangan untuk perjuangan ini. Berbagai-bagai idea datang, merangsang saraf-saraf yang ada di dalam otakku untuk menganalisa dan mensintaksis setiap ilham itu. Aku di dalam di lema. Adakah ini satu ujian dari Allah untuk menguji tahap istiqamahku atau untuk mengajarku dalam membuat keputusan?

Selalu kita dengar, beberapa peristiwa di mana student di universiti atau di mana-mana yang mengutamakan kerja-kerja dakwah dan mendapat pertolongan semasa menduduki peperiksaan. Peristiwa-peristiwa inilah yang menjadi pegangan kepada sesetengah pejuang. Namun tidak kurang juga ramai pejuang-pejuang yang tersungkur dek kerana gagal dalam peperiksaan.


Keutamaan


Akhirnya aku mendapat satu jawapan, buat pengajaran dalam membuat keputusan. Di mana keutamaan yang menjadi kunci kepada setiap keputusan yang perlu dibuat. Selalu di hadapan lipatan sejarah hidupku, baik aku atau makhluk di sekelilingku, silap dalam membuat keputusan yang kadang-kala menjadi keputusan terakhir dalam sejarah hidup. Keputusan yang kadang-kala menjadi penentu antara hidup atau mati, antara gagal atau berjaya, antara hitam atau putih dan antara derita atau bahagia.

Aku mengetahui dan memahami, kerja-kerja perjuangan ini amat penting dan perlu dijalankan tanpa kompromi sedikit pun. Namun apabila berada di persimpangan antara perjuangan dan peperiksaan, keutamaan aku sekarang ini adalah peperiksaan. Perjuangan tidak akan mati. Mungkin hari ini aku memperlahankan langkah namun ia tidak akan mati malah mungkin akan berlari lagi. Namun peperiksaan akan mati. Jika aku gagal, pelajaranku akan tergendala. Misi dan visi hidupku akan terjejas. Malah kerja-kerja perjuangan di sini akan terhenti apabila aku dibuang dari kolej.

Dan aku yakin, jika itu yang berlaku, ia akan menjadi fitnah kepada kerja-kerja perjuangan ini. Orang akan mula memandang jelek akan kerja-kerja perjuangan. Yang telah dekat dengan kerja-kerja perjuangan akan mula menjauhi, bimbang nasib sama akan terjadi. Yang memerhati akan terus menegatifkan kerja-kerja dan pejuang perjuangan.

Dan akhirnya, aku yang rugi. Malah berdosa besar dalam menjadi punca kepada fitnah terhadap kerja-kerja perjuangan. Aku takut itu. Nauzubillah..

" Ramai pejuang yang akhirnya menjadi fitnah kepada perjuangan "
~ sejarah perjuangan ~

Thursday, 13 May 2010

My Mother's Life..








Salam.. Siapakah lady ini? She is my mother.. hihi.. Pagi tadi dok menung jap sebelum ke kelas, teringat lak kat mak, tak pernah cite sal mak dalam blog aku ni. So ari ni aku nak perkenalkan mak aku yang best ni.. (^_^)

Nama mak aku ni Esah binti Musa. Di lahirkan pada 30 jun 1962, di Kuala Terengganu, Terengganu. Sejak umur 6 tahun, mak aku telah menjadi anak yatim setelah datuk aku meninggal kerana sakit dalam perut. Semenjak itu nenek aku je sorang-sorang yang membesarkan mak aku dan adik-beradik yang lain. Kerja kampung cam tanam sayur, padi, bela lembu, ambil upah membuat kuih, ayam tikar mengkuang dan sebagainya. Sedih mendengar, namun tu la pengorbanan nenek aku.


Nenek aku.. Endong Bt Jusoh..

Semenjak kecil mak aku hidup dalam kesusahan. Mak selalu cerita, setiap hari ke sekolah hanya berbekalkan ubi kayu rebus dan duit 5 sen. Huhu.. Teruk mana pun manusia zaman sekarang, aku rasa xde dah yang bawa ubi kayu rebus sebagai bekal ke sekolah. Sekolah rendah pertama mak adalah Sekolah Kebangsaan Tok Jiring. Lepas tu masuk Sekolah Menengah Agama Tok Jiring. Mak selalu juga cerita masa sekolah dulu, karangan BM dia selalu menjadi karangan contoh. Kira ok jugak la. Aku lak selalu jadi karangan contoh terburuk. Hahaha


Lepas habis STPM, mak aku masuk ke UKM dalam bidang syariah. Lepas tu sambung buat diploma pendidikan kat maktab perguruan islam Bangi. Time ni ler mak aku jumpa ayah aku. Masa tu ayah aku kat maktab perguruan Lembah Pantai. Dalam umur 25 mak aku kahwin. Ayah aku lak umur 23 tahun. Kira beza dalam tiga tahun la.. Dorang kahwin dalam tahun 1988. Lepas setahun, aku pun lahir la..

Mak aku mula-mula posting kat sekolah menengah Badrul Alam Shah, Selangor. Lepas tu tukar lak ke Sekolah menengah kebangsaan Kemasik, Kemaman. Dalam lima tahun kat situ, mak aku tukar lak ke sekolah menengah kebangsaan Bukit Guntong, Kuala Terengganu. Lepas tu tukar lak sampai sekarang, mak aku mengajar di sekolah menengah kebangsaan Bukit Tunggal.

Tu lah sedikit sebanyak sejarah mak aku. Dah 21 tahun mak aku jadi mak aku. Sedikit sebanyak, aku mengenali dirinya. Mak aku ni seorang yang ok je.. Sorang yang simple, penyabar, rajin, penyayang, jujur, berprinsip dan banyak lagi la. Mak aku juga seorang yang agak spotting woo.. teringat aku masa mak aku tahu aku berkenalan dengan my 'Si Dia', dia xdela marah-marah aku. Tapi cakap baik-baik dengan aku. Lepas tu ada jugak mak aku pergi rumah my 'Si Dia' masa mak dia melahirkan adik dia yang baru, Ayuni.. Dalam masa yang sama nak kenal Si Dia. Syukur sangat-sangat mak cam berkenan je.. hehe.. Sampai sekarang, mak selalu tanya perkembangan aku dengan Si Dia. Selalu dia pesan untuk menjaga dari perkara-perkara yang tidak elok antara aku dan Si Dia.


My Si Dia.. Tak boleh tunjuk lagi.. Sebab xde hak lagi.. Reti? (^_^)

Mak aku juga seorang yang tegas dengan prinsip dia. Prinsip yang benar tetap benar. Dia sanggup buat sendiri jika orang lain tak nak buat atau tak nak teman. Walaupun kadang-kadang risikonya agak besar, namun dia tidak goyah. Hanya pada Nya dia berserah. Alhamdulillah, sehingga hari ni, dia masih selamat dan terus dengan hidupnya. Mak aku selalu cakap, " Biar la orang nak cakap pe, biarlah orang tak nak dengar, jangan kita terikut-ikut dengan sikap atau tindakan orang lain yang merugikan sendiri".

Bagi aku juga, mak aku ni sorang yang sangat penyabar. Kalau nak banding dengan aku ni, jauh la. Mungkin bab ni aku terikut dari ayah aku. Selalu, walaupun bukan silap dia, bukan selari dengan kehendak dia, namun dia mengalah. Kadang-kadang mak selalu juga mengeluh, namun tetap dengan sikap penyabar itu. Kagum aku.

Sekarang ni mak mengidap penyakit darah tinggi dan kencing manis. Walaupun tak la teruk namun cukup membimbangkan aku. Dia selalu penat, letih dan sakit. Tambah lak sakit angin dalam badan dia. Tak boleh lambat makan. Selalu, bila aku pulang ke rumah, akan menjadi tukang urut untuk mak. hehe

Aku sayang mak aku. Harapan aku, mak akan terus bahagia dan happy di samping family. Banyak sudah susah yang mak lalui dulu. Azam aku untuk berbakti pada mak kini dan selamanya. Nak bahagiakan mak. Aku sayang mak aku. (^_^)

Wednesday, 12 May 2010

I Remeber That...

Salam teman-teman. Tak sampai seminggu lagi aku akan mula menduduki final exam. Tapi study habuk pun xde lagi. Tah bila nak start. Insya allah kalau tak malam ni, esok akan mula. Insya allah.. (^_^)

Semalam aku duduk kemas-kemas blog, terdelete satu post yang aku tak dapat postkan. Terus aku tercari-cari di mana aku simpan salinan itu. Akhirnya aku jumpai. Mula membaca, teringat aku zaman itu.

Di saat aku hanya mampu berkata-kata dengan dot-dot key box..
Di saat aku hanya mampu tersenyum..
Seperti kala itu...
Akan aku terus tersenyum pada kalian di sekeliling,
Selagi hayat dikandung badan...

Hidup mengajar aku erti semua ini. Apa itu sedih, apa itu perit, apa itu pilu, apa itu sunyi, apa itu menyendiri.. Mengajar aku menghargai setiap titis-titis perkenalan, persahabatan, cinta dan kasih-sayang. Yang kadang-kala membuat aku terlalu menjaga, erat memeluk walau ada luka dari duri yang mencetus neoron sakit pada ku. Namun selalu saja akhirnya aku memeluk lutut, berteleku di dalam dingin derita. Merawat luka oleh duri itu sendiri. Dalam senyum, dalam sendu, dalam tangis sendiri...

Yup, I remember that...

Tuesday, 11 May 2010

Projek Dana Pusat Islam.

Salam sahabat. Alhamdulillah semalam akhirnya aku berjaya menyiapkan pelan tindakan projek dana pusat islam kat IPGKB ni. Tiga hari aku buat untuk siapkan. Tapi tak dibincangkan lagi. Cuma aku nak share sedikit sebanyak idea ni. Mungkin sahabat-sahabat di luar sana dapat mengambil manfaat.


Ni cover pelan tindakan. Aku buat simple tak nak pening-pening.. hehe



Objektif dan Misi mesti jelas

Ni rangka kerja secara kasarnya.
Jawatankuasa induk merupakan tunjang utama projek.

Yang ni pula jawatankuasa kecil untuk setiap program dan aktiviti yang akan dijalankan sepanjang projek.


Dokumen yang sebenar lebih kurang 17 helai. Yang ni asas sahaja. Kalau berminat. Boleh terus tinggal alamat e-mail dalam ruangan komen atau mesej ke no hp: 0179511132.

Saturday, 8 May 2010

ZooM In: Kem Solat Perdana SMK KG Laut

Salam.. Weekwnd ni aku dan beberapa orang rakan telah menjadi fasilitator dalam program Kem Solat Perdana SMK Kg Laut Di Kem Jeram Mengaji Pasir Puteh. Memandangkan badan ni penat lagi nak cerita panjang lebar, korang tengok gambar jela dulu.. Layan >>


Seramai 51 orang pelajar dari tingkatan 1 hingga 5 telah menyertai kem ini. Fesi lak 12 orang je.. sobsobsob (i_i)



Ni student perempuan dengan dua fesi: Shu dan Nia.



Aktiviti riadah bermodul. Kesian kene gan abang fesi.. (^_^)



Mana-mana pun wajib solat!



Praktikal Solat Dengan Dam Roket! Fesi Kak Farahani punya idea.. (^_^)



Fesi Nia n Syu posing di lereng bukit. Bawah tu chalet fesi. Yang hijau lelaki dan yang merah tu perempuan..



Tah hidup tak lagi ikan dalam jeram ni bila budak-budak ni turun mengganas mandi.. ahaha



" Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar, " cara membilang baru regangan... (^_^)



" Saya orang tua yang menjadi pengetua, ". Ni Pengetua sekolah SMK kg Laut. Simple orangnya. Nice orang tua.. wakaka



Fesi perempuan berkoya sambil fesi lelaki ber'spa' dalam chalet sebelah.. wakaka




Sungguh koya dan anggun. Gambar terbaik oleh kameraman terbaik.. hahaha.. Gambar ni diambil seminit sebelum bas datang..



Semua keletihan menunggu tiba di katil masing-masing kat rumah atau hostel pada fesi-fesi.. hehehe


Alhamdulillah, sedikit sebanyak apa yang dijalankan di kem ini dapat mengubah adik-adik seagama dan sebangsa ku. Hanya padaMu ya Allah, kami berserah..

Kepada semua fesi, Farahani, Ramizah, Nia, Ain, Fatin, Hishamudin, Kucai, Firdaus, Syu, Nasiha Sakina dan Najihah, terima kasih kepada semua. Setiap pengalaman ini, akan menjadikan kita bertambah matang dan mudah-mudahan mengajar kita menjadi dai'e yang baik. Setiap pengorbanan kalian diharap akan menjadi saham pahala dalam perjalanan ke syu'ga.. Amin..

Wednesday, 5 May 2010

PERUBAHAN: Antara Retorik Dan Kefahaman















Salam.. Semalam setelah habis meting AMT PIM, aku telah mengadakan satu lagi perjumpaan bersama seorang lagi sahabiah dalam usaha untuk membincangkan beberapa isu. Dalam perjumpaan tersebut, banyak yang dikupas dan disyarah. Dari nas Alquran sehingga analogi logik akal, semuanya dikeluarkan, disebut. Dan akhirnya satu resolusi dibuat, iaitu perubahan.

Perubahan, senang untuk diungkap tetapi amat sukar dalam aplikasi. Perubahan, yang menjadi kata kunci dalam kempen Presiden US, Barak Obama semasa pilihanraya negara tersebut, yang menjadi faktor kepada lakaran sejarah presiden kulit hitam pertama di US. Perubahan juga, menjadi asas kepada kempen keselamatan jalan raya di Malaysia. " Make The Different ", begitulah bunyinya.

Namun sehingga hari ini, entah di mana perubahan itu. US masih menjadi anjing zionis Israel, memusuhi negara islam yang tidak sehaluan seperti Iran dan Palestin, sama seperti presiden-presiden yang lain sebelumnya. Begitu juga dengan kempen keselamatan jalan raya yang sehingga kini kadar kemalangan masih lagi tinggi.

Banyak lagi contoh-contoh yang dapat kita lihat dan alami saban hari. Sehingga akhirnya kita mula berputus asa, berkerat rotan, berpatah arang dengan harapan-harapan perubahan. Malah kadang-kala perubahan yang digulakan lebih teruk daripada yang keadaan sebelumnya. Semua ini menimbulkan satu persoalan dibenak aku, perubahan ini hanya sekadar retorik atau memang di atas landasan kefahaman?

NAWAITU















Akhirnya aku mendapat jawapannya. Di situlah ibu segala persoalan yang mendatang dibenakku. Nawaitu atau niat merupakan ibu segala setiap apa yang kita buat, sama ada perkara baik atau sebaliknya.

Nawaitu juga yang akan membezakan antara perubahan retorik atau atas dasar kefahaman. Ramai yang mengungkap kata-kata untuk berubah, berhijrah, bertukar dari perkara buruk, jahat kepada perkara baik, mulia namun bukan semua berjaya mencapai matlamat tersebut.

Ada yang tersungkur di tengah jalan. Malah ada yang tersungkur selepas kemenangan mencapai perubahan. Mengapa? Kerana perubahan tersebut bukan kerana kefahaman mengapa perlu dilakukan perubahan, kepentingan perubahan tersebut tetapi hanya sekadar retorik untuk menyelamatkan diri, mengejar kepentingan peribadi, sikap ego dan seumpamanya. Dan akhirnya, perubahan yang dicanang, hilang dari agenda dan diganti dengan agenda memenuhi tuntutan hawa nafsu.

Lihat gambar di atas, walaupun dua bot berada di sungai yang sama, namun masing-masing dengan nawaitu masing-masing. Memperlihatkan kepada kita, betapa pentingnya nawaitu dalam proses perubahan. Perbezaan nawaitu akan menghasilkan perubahan yang berbeza, sama ada retorik atau kefahaman.

Sekian, Salam..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...